Kamis, 28 Juli 2016

Balik.

3 bulan ada kali ya gue ga ngeblog, padahal kemarin-kemarin adalah bulan yang sangat berat..yah sampai sekarang sih.

Gue mencoba menahan diri buat gak cengeng dan ngadu bertubi-tubi di blog. Padahal bulan-bulan kemarin adalah bulan penghancur mental gue. Jujur nangis udah kaya hal biasa bagi gue. Bukan gue lemah tapi somehow gue ngerasa nangis bisa nenangin hati saat hanya beberapa orang yang berpihak kepada gue.

Ujian kedewaasaan atau ujian menghadapi pola pikir gue yang meningkat?

Ya Allah, rasanya kemarin bener-bener sakit dan lelah. Bukan fisik, tapi pikiran.

Gue cape mikirin hal-hal yang malah jadi parasit di kepala gue. Hmm... kenapa ya? Gue bener-bener gabisa untuk bohong, gabisa untuk memasang muka dua, gabisa bersikap munafik? Gue... kenapa gue begitu percaya sama orang? Apa gue salah menganggap tulus setiap hati yang orang lain beri?

Apa dengan menjadi salah baru dunia akan menerima kita?

Apa dengan mengaku salah baru dunia akan menerima kita? Mengaku salah tanpa membuat salah.

BULLSHIT SEMUA BULLSHIT.

Gue baru balik dari Jakarta anyway. Pas turun dari pesawat gue sedih aja, pengen nangis rasanya. Oh, jadi gue harus balik keaktivitas awal gue? Lagi-lagi gue tekankan, gue gaada masalah sama capenya, gue masalah sama pemikiran gue. Otak gue kayanya udah gabisa nerima kondisi ini lagi.

Gue sudah mencoba berfikir, apa kekurangan gue, apa salah gue, dan ya.... Gue mendapati diri gue ini untuk terlalu percaya sama orang lain. Untuk terlalu mudah menuangkan setiap rahasia terhadap orang lain. Yang akhirnya malah nusuk diri gue sendiri. Haha.

Lo semua pada pernah mikir ga?

Kalo gue sih udah cape mikir.

Demi Allah semua gue rasa bener-bener beda sekarang. Hati udah kaya gak ditempatnya lagi, pengen mundur, tapi lagi-lagi mental gue selalu mencoba kuat. Gue masih butuh ini. Gue gaboleh kalah sama keadaan.

Gue berharap untuk bisa lewat dari kondisi ini. Terus bangkit dari keadaan ini. Gue emang diem, gue gak akan banyak omong. Hidup gue gak melulu buat hepi-hepi dan nyinyirin orang yang mau sukses. Hidup gue lebih berkelas dari sekedar omongan tipis dari mereka yang gak pernah puas akan kehidupannya. Gue akan terus bersyukur sama Allah, karna Allah terus menambah latihan demi latihan supaya mental dan hati gue kuat.

Kejadian 3 bulan belakangan ini tentunya menjadi cambuk gue buat membuktikan kepada mereka yang memandang sebelah mata, kepada mereka yang sempat dipercaya namun berkhianat, kepada mereka yang gue anggap lebih dewasa, kepada mereka yang seharusnya punya pemikiran yang lebih matang daripada anak ingusan sembilan belas tahun kaya gue. Allah adil, nikmat Allah tak akan pernah berkurang. Semonga hidup kita selalu bahagia, well at least bahagia saat jam sudah melawati pukul 4 sore.

Selasa, 03 Mei 2016

More Than Blassed

Hiatus gue mungkin udah cukup ya? Haha udah saat nya kembali ke bloglife.

Berbulan-bulan gue berhenti blog bukan tanpa alasan. Awalnya gue bener-bener males banget nulis apapun diblog ini karna waktu itu kondisi gue bener-bener fuckoff banget. Lo bisa liat dari postingan terakhir gue. Jadi, pada waktu itu gue mengalami hal yang bener-bener nyebelin banget dan gue ogah abis ngebahasnya. Hahaha the point is, Im more than blassed now :)

Pertama-tama yang mau gue ceritain adalah lahirnya keponakan gue. Yupp, istri abang gue melahirkan bulan lalu. Anaknya putih ganteng, namanya Mikha Danish Alfarizy. Mama sempet ke Medan selama sebulan lebih dan pulang dengan status seorang nenek. Cie Mamita.........



Ditinggal mamita sebenernya bikin ribet juga, karna kita apa-apa biasanya kan mamita yang siapin. Jadi gue sama papita bener-bener kaya anak kos. Hahaha nyetok mie sedap sedus buat jaga-jaga kalo kelaperan tengah malem. Kita juga nyetok makanan instan lainnya, dan papita sering beli makan diluar. Gue bener-bener jarang makan berdua keluar bareng papita, karna biasanya papita selalu pulang malem. Huhu lucky me kemarin juga dapet uang lebih jadi bisa ajak papita dinner ala-ala berdua walaupun seharusnya kita bertiga (bandingkan muka papita ada mamah dan gaada mamah, thats true love I guess)



Bulan lalu juga sahabat gue ulang tahun. Seneng banget rasanya karna kita bisa kumpul lengkap. Kita udah sahabatan dari SMP, sampai sekarang udah hampir 8 tahun sih gue rasa. Selamat ulang tahun ya Rya, yang akhirnya sekarang udah punya cem-ceman polisi hehe.



Banyak hal yang gue alamin di dunia kerja gue. Semenjak kuliah, gue jarang ngumpul dan gue ngerasa something different with this situation. Tapii bukan hal yang terlalu penting kok! Ada hal yang jauh lebih penting lagi, yaitu lamaran gue disalah satu perusahaan besar mulai diproses. Gue gak berharap banyak sih, yang gue harapkan adalah jenjang karir yang jauh lebih menjamin. Di kantor ini, gue sudah bekerja 2 tahun lamanya sementara kontrak yang ada maksimal hanya 3 tahun. Gue sendiri emang sudah punya planning, kedepannya saat kontrak gue habis yaa gue pasti harus minggat dari kantor ini. Kalau gue hitung-hitung sih, kontrak gue kelar pas gue udah lulus kuliah. TAPI, kalau rencana Allah lebih menjanjikan dan lebih baik, gue sebagai manusia hanya bisa menjalani dengan maksimal. Manjadda Wajadda

 Aaaaaaaaaaaaaaanywayyyy, ini yang mungkin pada lo tunggu-tunggu haha. Gue udah punya pacar, setelah berbulan-bulan memutuskan untuk menutup hati dan tidak akan tertarik dengan lelaki manapun. Then, I break it. Gue jadian sama Adhit. Proses jadiannya sih bener-bener terbilang super singkat. Gue sendiri biasanya perlu waktu berbulan-bulan pdkt, baru berlanjut ketahap jadian. Dulu pernahdeket sama cowo, baru sebulan langsung ngajak gue jadian dan gue tolak. Seminggu kemudian nembak lagi. Ada juga yang baru dua bulan deket terus nembak dan lagi-lagi gue tolak. Sebenernya bukan sok cantik atau apa sih, gue juga gak sok laku, kalo laku mungkin gue udah dari dulu kali taken. Hahaha gue ngerasa aneh aja, liat cowo yang usahanya masih sedikit dan ngajak gue pacaran, I mean hal apa yang bisa memastikan lo serius gitu sama gue?

Tapi sama Adhit kayanya beda, I break every rules for boys like him. Kita dari awal sama sekali gak kenal, sama sekali gak dikenalin atau dicomblangin temen kaya yang udah-udah. Sumpah ya gue sering dicomblangin temen dan hasilnya under expectation gue banget. Dan gue juga gasuka juga sama cowo yang cemburuan pada saat status masih belum pacaran. Bye maksimal hehe.

Alhamdulillahnya sih Adhit engga, cemburunya pas pacaran aja wkwkwkk. Di awal kenal juga gue biasa-biasa aja, apa adanya aja gak jaim. Gue sering minta bantuan dia dan dia selalu bersedia. Kita udah tiga bulan sekarang yaah semoga aja sih bisa lama.


Gue sempet down, sempet kacau dan sampe sukses diet turun 4kg. Seriously, the best diet pills is broken-hearted. Tapi sekarang gue balik lagi, setiap hari emang selalu ada alasan untuk ketawa, namun kadang kita lupa bersyukur aja makanya hidup terasa saklek untuk beberapa waktu. But now, Im more than blassed, in shaa Allah.

Sabtu, 09 Januari 2016

PDKT is not my things

Udah lama banget ya gak ngeblog. Padahal gue melewati banyak hal loh. Gue juga jalan-jalan ke cafe keren dan ootd hijab yang lumayan banyak. Yaa.... Gue sekarang lagi mencoba membiasakan memakai kerudung, walaupun masih lepas pasang sih. Doain istiqomah aja.

Banyak hal yang sebenernya kadang pengen gue tulis diblog. Banyak cerita happy juga yang sebenernya sayang banget gak gue share. Tapi gimana yaa, bener-bener gak mood ngeblog.

Anything I couldn't write on my blog, I write it on my another account. It's mostly junk, but channeling emotions through writing really helps.

Gue mulai mersa gak suka, kalau siapapun yang gue tujukan dalam tulisan gue, tiba-tiba baca dan ngerasa awkward. "She's just a blogger". Sebenernya siapapun lo yang mampir di halte gue, pasti kebagian cerita. Karna ya... semua orang datang memang untuk mengukir cerita. Dan bagi gue, semuanya itu punya alasan dan pelajaran masing-masing.

Bulan 10 2k15 kemaren, hubungan gue baru selesai, dengan dia yang emang gue sayang banget. Hehehe those junk words yang sebenernya gak mau gue masukin dalam blog ini. Tapi yasudahlah, balik kecerita. Gue tentu terpukul dong? Boong kalo gak ngerasa sedih... tapi gue emang jahat juga sih, gue emang terpaku banget sama si B misalnya, tapi gue tetep respon si C, si D dan abjad selanjutnya. Jadi gue emang gak mau publish hubungan gue baik sama C atau D, karna gue menjaga B. Keterlaluan emang, di satu sisi gue emang gak tegaan orangnya, dan di sisi lain gue semacam gabisa aja merasa sepi walaupun cuma sebentar. Itu terus-terusan, dari dulu. Tapi emang gue fokus banget di B. C dan D isn't a big deal, karna gue yakin mereka juga punya "Gue-Gue-Gue" yang lainnya juga.

Hubungan gue selesai dan disitu gue ngerasa down aja... I mean gue sadar juga, ya ampun gue jahat ya.. Ya wajarlah kalo dijahatin orang. Dari situ baik B, C, D semua gue pilih untuk berakhir. Kayanya lebih baik gaada B, C, D atau siapapun. Gue bener-bener cape.

Akhirnya gue bener-bener balik sendiri lagi. Gue memutuskan untuk lebih baik fokus kediri gue sendiri aja daripada ngurusin hal-hal gapenting macam cinta-cintaan. Gue masih terlalu muda buat pusing masalah cinta yang gak pasti. Hal ini juga yang bikin gue males ngeblog, karna sekali ngeblog gue pasti nulis yang sedih-sedih kaya gini.

Satu-dua orang adalah yang dateng. Ada yang bener-bener, ada juga yang dateng dengan tujuan apa. By the way, PDKT is not my things. Gue kaku, canggung, jutek, kasar....at the same time. Gue baca beberapa chattan yang lalu, ya gue emang kayanya gabisa pdkt gitu hahahaa. Gue kayanya susah banget dideketin, padahal guenya sebenernya pengen sih. Cuma gue males. Repot gak tuh?

Pada akhirnya gue sendirian lagi. Dan gue gasuka dikeadaan itu.

So... I'm going to pretend like nothing ever happened and distance myself from everyone again.

Senin, 09 November 2015

Warm Greetings

It's been a month ya gue gak nulis apapun di blog ini. Gue ngerasa males untuk update sosial media, kind of gak ada gunanya. Kenapa ya?

Gue banyak diem akhir-akhir ini karna gue rasa ngomong apapun kaya gak ada yang denger, even gue sendiripun enggan mendengar suara hati gue. Miris ya, disaat kita gak bisa memutuskan keputusan yang kita bikin.

Si keras kepala ini sebenernya egois untuk membagi pikiran.

Gue gak terima, dengan berbagai pihak yang memandang sebelah mata sebuah penampilan. Seumur-umur yaaa gue deket sama orang gapernah liat penampilan dia begimana-begimana tuh.

"Gue ogah temenan sama lo karna penampilan lo norak."
"Gue ogah kenal sama lo karna lo gak tipe gue banget."
"Sorry, gue males temenan sama lo karna fisik lo gak banget."
"Males kenal dengan orang yang terlalu akhirat, lo teroris."
"Idih cina, gue gak mau temenan sama cina."
"Gausah sok suci kalo lo cuma kerdus (Kerudung dusta) Gue males kenal."

Seriously I never judge other personality from their appearance. Punya pacar pun gue gak milih muluk-muluk kok. Walaupun setiap cewe pasti pengen punya cowo yang putih, bersih, tinggi dengan badan berisi, tapi kalo orangnya emang baik semua penampilan itu sungguh tiada artinya #tsah.

You know what, ada satu kasus dimana gue di judge dari penampilan gue. I mean, what the hell was wrong with me? Apa karna gue berpenampilan begini membuat gue gak ada baik-baiknya? Apa karna gue tipikal yang apa adanya, ngomong terang-terangan mengartikan kalo gue bukan orang yang perduli. Salah banget.

Gue itu orang yang paling gak bisa dikritik, bukannya gue gak nerima dengan kritikan ya. Tapi gue tipe pemikir. Lo sadar gak sih, apa yang lo ucapkan bakalan jadi alasan orang lain untuk stress? Never judge anyone. Lo gak akan tau sampai lo liat bagaimana dia menjalani kehidupannya guys. Pusing ya mikirin omongan orang lain, gue pening untuk menjelaskan kalau apa yang lo anggap tentang gue itu salah.

Ali bin Abu Thalib pernah berkata : "Tak perlu bersikeras menjelaskan siapa dirimu, karena orang yang mencintaimu tak membutuhkan itu, dan orang yang membencimu tak akan percaya itu"

Gue seharusnya gak perlu cape-cape untuk membuktikan semuanya. Karna seseorang pernah ngomong ke gue..."Hidup untuk manusia? atau untuk Allah? perlu pengakuan dari manusia? atau dari Allah?"

Trims untuk self reminder nya. Dan semoga sekarang hidup kita semua benar-benar hanya untuk Allah. Guys let's take a deep breath. Sesungguh nya gak ada orang yang pengen hidupnya sia-sia.

Sabtu, 10 Oktober 2015

Efferonte Banjarmasin


Had so much fun today. Gue merasa mesti merekomendasikan tempat ini buat muda-mudi Banjarmasin. Efferonte Cafe, berlokasi di jalan Bumimas tepat disebelah toko Crystal Bakery. Tempatnya cozy abis, makanannya juga enak dan yang pastinya interior nya juga jadi perhatian.

Cafe ini sih baru buka 2 hari yang lalu, gue juga tau cafe ini dari postingan orang di Instagram. Instawalkinglah gue sampe liat foto-foto tentang interior nya. Sumpah bagus, dan kayanya cafe ini bener-bener total dengan konsepnya. Lo boleh tebak foto gue yang ini gue ambil dimana?


It's their toilet :))
Bahkan toiletnya pun didisain apik dan mevvah guys.

Untuk tempat sendiri ya karna masih baru jadi masih terbilang sepi, tapi gue yakin deh gak berapa lama ini tempat pasti penuh. Apalagi gue udah nulis review nya kaya gini hehe.. #bukanriviewberbayar. 

Balik lagi ke disain nya, cafe ini punya 2 bagian, indoor dan outdoor. Indoor ditata dengan rapi dan elegant sedangkan untuk outdoor nya menurut gue lebih ke cozy sih... Tapi tenang, tetap dingin kok! Masih ada AC nya. Haha




Untuk range harga sendiri sih agak lumayan, tapi woth it kok karna makanan disajikan dengan porsi yang besar. Untuk taste pun woth it lah, enak dan disajikan dengan garnish cantik yang bikin gue semakin laper. Oiya, gue juga liat their serve miniral water dengan Equil, buat temen-temen yang belum pernah minum Equil sih gue saranin untuk request air mineral yang bener-bener pure air putih karna, Equil itu kaya sparkling soda. Kurang cocok kalau lo lagi makan nasi dan mesan Equil. By the way...Chicken wings nya endes, juicy juicy gimanaaaa gitu....tapi nothing special in their friedrice. Dan fish and chips nya mungkin bisa digoreng a little bit golden brown lagi. LOL i think i should start my food-blogger carrier hahaha
  • Smoothies : 35K - 40K
  • Juice : 35K
  • Iced Tea : 20K
  • Coffee : 20K - 45K
  • Snack : 25K - 40K
  • Appetizer : 35K - 50K
  • Main Course : 50K - 100K*
  • Dessert : 35K*promo only




Menggiurkan kan. Hahaha gue saranin sih kalau mau kesini agak siangan aja, karna pencahayaannya bagus, ataugak malam aja sekalian karna dicafe ini banyak lampu-lampu gitu cocok buat lo yang mau dinner ala-ala sama sang pacar. Dan mungkin sebentar lagi ini cafe bakalan rame, gak ada salahnya untuk book tempat dulu. Favorite spot so far sih di couch nya. Super cozyy dan muat untuk 6-7 orang I guess. So gak afdol kayanya gak manfaatin kesepian tempat ini buat foto-foto and here I am :p






H&M Biker Jacket, Fendi Glasses, Something Borrowed Rose Gold Watch and Super Quirky Snake Angkle Strap Heels. 

Rabu, 07 Oktober 2015

19 Tahun


Sorry karna jarang ngeblog dan bahkan lebih 1 bulan gue gak ngeblog. Lagi gak mood, bener-bener gak mood sampe rasanya males buat ngelakuin hal yang sebenernya hobi gue (re: nulis). Tapi gak papa, untuk moment spesial ini gue mesti share juga ke kalian semua since everyone missed my blog wkwkwk *sok eksis...

Okay..
Hari itu dimulai, tanggal 1 Oktober udah dateng dan seperti tahunp-tahun sebelumnya gue selalu jomblo di hari ulang tahun gue, walaupun tetep adalah orang yang dekat dan care ke gue tapi yaaaa tetep aja...kadada cintanya shay (*gak ada cinta) thats why kenapa gue selalu mengidam-idamkan surprise party atau some magically happen to me in my special day.

Tapiiii setelah gue pikir-pikir ya, gimana kalau tahun ini gue ulang tahun secara diam aja? I mean gak usah update sana-sini, gak usah post ini dan itu. Untuk lihat seberapa orang yang memang perduli dan tau kapan hari lahirnya gue. Gue diem... bener-bener diem gak kaya tahun-tahun sebelumnya.

Yang pertama ngucapin justru mantan gue, bukan orang yang sedang dekat dan bukan juga sahabat-sahabat terdekat gue. Sedih.... jujur pagi harinya gue sampai nangis ngerasa gak ada spesial-spesialnya aja dimata orang. Yaaaa, mungkin it sounds so kiddo tapi gue cuma bener-bener pengen tau siapa aja yang inget ulang tahun gue.

Adalah sebagian orang yang ngucapin, yang masih inget, yang berusaha untuk inget pun ada juga. Gue gak marah kok sama mereka-mereka yang lupa atau bahkan gk tau sama ulang tahun gue yaaa emang gue siapa juga mesti mereka utamakan. Cuma ya gue sedih aja, sekarang rasanya udah beda aja dengan orang-orang yang notabene 24/7 on the phone dan gue rasa gak mungkin lah mereka lupa ini tanggal berapa? Ya kelues..... tiap layar hp kan ada kalendernya....


Gue gak papa, bener-bener gak papa. Si 19 tahun ini masih punya senyum kok, gak akan berbeda dari setiap harinya. Gue bahagia untuk tahu mereka yang ingat, mereka yang berusaha ingat, dan bahkan untuk mereka yang akhirnya ingat. Karna untuk menjadi bagian penting difikiran orang sesungguhnya bukan kuasa kita kan?.... Gue juga belum tentu ingat ulang tahun mereka semua hehe..

Dan saat gue rasa semuanya udah cukup, gue share lah kebahagiaan gue di Instagram. Guess what? ternyata masih banyak kok yang mendoakan... dapat satu ember sayap ayam dri mama dan papa sebagai pengganti cake dan gue juga dapet kiriman bunga dari seseorang nan jauuuuh disana haha terimakasih yaa.


Gue cuma mau bilang satu hal aja tentang sebuah pengharapan. Siapasih yang gak pengen yaa? siapa gitu yang gak punya keinginan? gak ada dan gak akan ada semuanya pasti pengen diperhatikan, dianggap spesial apalagi di hari ulang tahunnya. Balik lagi ke pribadinya masing-masing, makanya jangan berharap terlalu tinggi ya gaes. Intinya kita berbuat baik  ajalah kesemua orang tentunya nanti orang pasti ingat kebaikan-kebaikan kecil yang kita buat.

Bismillah gue sudah 19 tauuuuuuuun cyiiiiiiiin masih muda ah !!! Belum 20 wkwk masih abg-abg unyu haha. 

Semoga Allah senantiasa menuntunku dalam setiap langkahku, menjadikan aku sebagai pribadi yang labih baik lagi.Menjauhkan ku dari orang-orang yang jahat, dan mendekatkan aku dengan orang-orang baik. Melimpahkan rezeky, rahmat serta karunia-Nya. Melapangkan hatiku dan meneguhkan pendirianku. Amin Allahuma Amin....

Minggu, 23 Agustus 2015

2 Am Thoughts


I woke up from my sleep.
Fellin' like a dead body.
Losing my ability, losing my hope.
I'm just sitting alone in my bed.

Do you ever feel like this?
Wake up from your sleep with or without having a bad dream?
And sadly you couldn't continue your sleep anymore?
What did you do with that?

Jika kamu tanya aku, maka jawabanku adalah melamun.
Just staring my room, realizing my heart about something that took my attention too much.

Jam 2 malam itu waktu terbaik aku untuk berfikir loh.
Apa yang gak mau aku fikirkan, terlintas tiba-tiba.
Ide atau plan-plan yang belum terealisasikan, sampai kesedihan yang sebenarnya mengenangpun aku enggan.

Jam 2 malam.
Duduk sendiri, sesekali berbaring membungkus diriku dengan selimut.

I can't sleep hell no why?

Kadang sedih yang membawaku terjaga.
Kadang kala memaksaku untuk menyambut langit jingga disubuh hari.
Kadang sedih juga yang membuatku tidur dan nantinya terbangun dengan perasaan kuat.

Kalau tidak bahas masalah hati, untuk apa aku disini.

Tuhan itu masih baik loh.
Masih memberi kita kesempatan kedua.
Untuk jadi yang lebih baik daripada yang pertama.

Aku sudah bilang, gak ada salahnya untuk menjadi orang yang baik.
Being a good person.
Gak ada salahnya untuk terus mengukir senyum di wajah jutaan orang.

Although it was impossible cause we are just a human..
But there's only second chance.
Kesempatan paling banyak ya cuma ada sampai 2.
Kalau sudah 3, mungkin kita tidak akan bisa memaknai hidup dengan sempurna.

Aku hidup di bawah tudung langit ini tujuannya untuk bahagia.
Kalaupun gagal, masih ada kesempatan kedua untuk memperbaikinya.
Akan kurang ajar bila aku masih memaksa untuk ketiga, keempat dan kelima.

A long long thoughts.......

Jam 2 malam topik pemikiran favorit ku ya kehidupan.
Wondering about how my life goes.
Tidak akan ada habisnya.

Sama halnya dengan memikirkan kamu.
Si pemilik kesempatan keduaku.